You are here: Home » Priangan Barat » Kota Bogor » 100 Pelajar se-Kota Bogor di Gembleng di KPK

100 Pelajar se-Kota Bogor di Gembleng di KPK 

100-pelajar-se-kota-bogor-di-gembleng-di-kpkKOTA.BOGOR,eljabar.com — Dinas Pendidikan Kota Bogor dan Dewan Harian Cabang (DHC) Angkatan 45 menggelar Kelas Pendidikan Karakter (KPK) Kamis (22/12/2016) di Ruang Paseban Sri Baduga, Balai Kota Bogor. Sekitar 100 pelajar dari sekolah se-Kota Bogor mengikuti KPK. Program KPK merupakan ide dari Wali Kota Bogor Bima Arya untuk kembali menguatkan karakter pada generasi muda.

Selain itu, prgram KPK dikolaborasikan dengan gagasan Kepala Dinas Pendidikan Kota Bogor Edgar Suratman dengan pendidikan ngabogornya.

Wali Kota Bogor Bima Arya mengatakan, seseorang tidak pernah tahu kemana waktu akan membawanya, yang bisa dilakukan hanyalah menyiapkan masa depan dari sekarang. Diantara  peserta beberapa pasti ada yang bercita-cita menjadi pemimpin atau menjadi Wali Kota. Memimpin Kota Bogor sangatlah tidak mudah karena penuh dengan persoalan. Memimpin itu awal dari kesengsaraan dan kesepian.

“Jadi jika kalian tidak siap sengsara dan kesepian jangan pernah jadi pemimpin karena kita bisa dengan mudah ditinggalkan dan jangan pernah berharap dapat menyenangkan semua orang karena akan selalu ada pro dan kontra,” ujarnya.

Jika ingin tetap menjadi pemimpin, lanjut Bima, ia mempunyai beberapa tips untuk menjadi pemimpin. Bima menegaskan, pemimpin itu seni mengelola harapan. Masyarakat, Kota Bogor mempunyai harapan, tidak mungkin untuk memenuhi semua harapan tapi lebih tidak mungkin tidak melakukan apa-apa. Maka tugas pemimpin memenuhi semua harapan, membuktikan pemimpinnya bekerja keras untuk mewujudkan mimpi warganya.

“Jangan sampai warganya menjadi tidak punya harapan persoalan segunung tapi kita tunjukan kalau kita menuju kota bebas macet, cerdas, nyaman untuk semua,” ungkap Bima.

Bima menuturkan, pemimpin juga seni menjaga keseimbangan. Ketika di waktu muda bisa mengatur waktu dengan baik maka ketika menjadi pemimpin sudah terbiasa mengelola waktu dan juga tentunya seimbang antara dunia dan akhirat. Selain itu, pemimpin itu seni melatih kesabaran, pemimpin tidak boleh hanya marah-marah dan menakuti anggotanya sebaliknya pemimpin haruslah sabar, memberikan inspirasi dan motivasi serta membangkitkan kultur baru.

“Pemimpin juga seni merawat idealisme. Idealisme ibarat iman yang terkadang naik turun sehingga harus betul-betul dirawat dan dibentengi jangan sampai iman ataupun idealime goyah,” tegas Bima.

Kepala Polisi Resort (Kapolres) Bogor Kota AKBP Suyudi Ario Seto mengatakan, semua diawali semangat karena hidup tanpa semangat seseorang tidak akan bekerja atau belajar dengan maksimal. Suyudi mengingatkan agar seluruh peserta mendekatkan diri kepada ALLAH SWT dengan menguatkan diri pada landasan agama. Sekuat dan sehebat apapun tanpa dilandasi kekuatan spiritual hidup akan gamang sebaliknya dengan kekuatan spiritual kendala sebesar apapun akan dikembalikan ke Sang Khalik dan pasti akan ada jalan.

“Cintai dan hormati juga kedua orangtua, belajar yang tekun dan serius. Bangku sekolah itu memang masa yang indah sekaligus masa untuk membangun karakter. Jaga moralitas kalian dan tentukan pilihan hidup kalian,” imbuhnya.

Sementara itu, Sekretaris Pendidikan Kota Bogor Fahrudin mengatakan, lewat KPK ini nasionalime dikembangkan, pengetahuan ditambah, kepedulian dibangun, kejujuran dan komitmen diperkuat. Hasil yang diharapkan para siswa ini akan bisa mengimplementasikan nilai-nilai tersebut di lingkungannya. “Keluar dari sini mereka bisa mempunyai komitmen untuk menghindari hal yang tidak baik dan kemudian kebiasaan yang baik-baik muncul lalu menyebar ke semua orang,” pungkasnya(hm/r01))

515 total views, 1 views today