Populasi Nyamuk Ber-Wolbachia di Yogyakarta Mencapai 80 Persen

Populasi Nyamuk Ber-Wolbachia di Yogyakarta Mencapai 80 PersenYogya,eljabar.com — Bulan ini Eliminate Dengue Project (EDP) Yogyakarta menarik 8.000 ember berisi telur nyamuk Aedes aegypti ber-wolbachia dari beberapa wilayah di Kota Yogyakarta yang sudah dititipkan sejak Maret lalu.

“EDP Yogya hingga hari ini telah menyebarkan sekitar 8000 ember telur nyamuk di hampir separuh wilayah Kota Yogyakarta,”papar Peneliti Utama EDP Yogyakarta Adi Utarini di Balaikota Yogyakarta, selasa (19/12).

Ia mengaku di akhir tahun ini, semua ember sengaja ditarik karena nyamuk tersebut dinilai sudah dapat berkembang biak secara alami di wilayah penitipan.

“Penarikan ini dilakukan karena persentase populasi nyamuk ber-wolbachia sudah mencapai 80 persen,” tandasnya.

Adi Utarini menambahkan, Meski sudah dilakukan penarikan, namun perkembangbiakan populasi nyamuk wolbachia di lokasi yang sudah disebar akan terus dipantau, termasuk memantau jumlah kasus demam berdarah apabila ada warga yang terjangkit.

“Selanjutnya kita tunggu pengaruhnya, apakah nyamuk ini mampu menekan angka penderita demam berdarah. Hasil akhirnya bisa kita lihat nanti tahun 2019,” imbuhnya.

Sejak november 2017, sambungnya, EDP Yogyakarta mulai melakukan studi Applying Wolbachia to eliminate dengue (AWED). Hal itu bertujuan untuk untuk mengetahui dampak penyebaran naymuk Aedes aegypti ber-wolbachia terhadap penurunan kejadian demam berdarah di Yogyakarta.

‘Uji coba AWED pertama kali dilakukan di Puskesmas Umbulharjo-1 pada november lalu,” jelasnya.

Ia menyebutkan, dibeberapa wilayah Kota Yogyakarta telah menunjukkan populasi nyamuk Aedes aegypti ber-wolbachia berkembang dengan baik. “Seperti di Tegalrejo, Kricak, Terban, Klitren, nyamuk juga berkembang dengan baik di wilayah tengah seperti di Baciro dan Muja-muju,” urainya.

Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Agus Sudrajat menuturkan, Penyebaran penyakit Demam Berdarah menunjukkan trend positif terlebih pada 2016. Namun hal tersebut bisa ditekan dengan memutus siklus penularan nyamuk Aedes aegypti.

“Nyamuk Aedes aegypti ber-wolbachia mampu menekan angka kejadian DBD di Kota Yogyakarta,” ucapnya.

Ia menyebutkan, tahun ini angka kejadian DBD di Kota Yogyakarta mengalami penurunan yang luar biasa. Hal ini tentu pengaruh nyamuk ber-wolbachia yang telah tersebar di sejumlah wilayah penitipan di Kota Yogyarkarta.(hm/TM)

Categories: Nasional