Wawalkot Bandung Tinjau Kampung Tangguh di Dago - El Jabar

Wawalkot Bandung Tinjau Kampung Tangguh di Dago

BANDUNG, eljabar.com — Wakil Ketua Gugus Tugas Covid-19 Kota Bandung, Yana Mulyana meresmikan Kampung Tangguh Nusantara di Kelurahan Dago. Kawasan terpadu untuk melawan Covid-19 ini menjadi lokasi ke-24 di Kota Bandung.

“Ini kecamatan ke-24 dalam membentuk Kampung Tangguh. Ini hal luar biasa. Respon masyarakat juga luar biasa. Kampung Tangguh Nusantara Ini akan terbentuk di 30 kecamatan,” ucap Yana usai meninjau fasilitas Kampung Tangguh Kelurahan Dago, Rabu (1/07/2020).

Kampung Tangguh Nusantara Dago ini menjadi percontohan untuk wilayah lain di Kecamatan Coblong.

Yana menuturkan, saat ini Kota Bandung sudah masuk ke zona biru dan telah menerapkan Adaptasi Kebiasaaan Baru (AKB). Namun, masyarakat tetap harus waspada dalam mengatasi penyebaran virus corona.

Sehingga, lanjut Yana, keberadaan Kampung Tangguh tetap diperlukan agar kolaborasi masyarakat bisa terjalin secara solid melawan Covid-19. Utamanya, bisa saling mengingatkan untuk selalu menerapkan standarisasi protokol kesehatan di wilayahnya.

“Mudah-mudahan dengan semakin banyaknya Kampung Tangguh Nusantara di beberapa wilayah Kota Bandung ini bisa menyelesaikan Covid-19. Karena wabah Covid-19 ini bisa diselesaikan apabila dilaksanakan secara berama-sama, serempak,” tutur Yana.

Sementara itu, Ketua Kampung Tanggguh Nusantara Kelurahan Dago, Agus Sukaryat menuturkan, di wilayah ini terdapat posko khusus untuk mengurus masalah pangan. Dengan mengoptimalkan para kader PKK, posko akan mengelola segala bentuk bantuan makanan.

“Ada posko lumbung pangan. Itu bantuan masuk ke sana semua. Seperti kemarin buat ojol juga itu di sana. Kita ada di balai RW,” ujar Agus.

Di wilayahnya juga terdapat posko kesehatan. Di posko ini dilakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala dan diiringi dengan pemberian vitamin.

Agus mengungkapkan, terdapat salah seorang warga juga yang mempersilahkan rumahnya dijadikan sebagai tempat singgah. Yakni diperuntukan jika ada pendatang atau warga yang hendak melakukan karantina mandiri.

“Kalau di rumahnya tidak ada ruangan bisa singgah di sini 14 hari,” ungkap Agus. **

Categories: Pemerintahan