Wabup Bersama Unsur Forkopimda Kabupaten Sumedang Mengikuti Pengarahan Presiden RI Jokowi Widodo Secara Virtual – El Jabar

Wabup Bersama Unsur Forkopimda Kabupaten Sumedang Mengikuti Pengarahan Presiden RI Jokowi Widodo Secara Virtual

Sumedang,eljabar.com — Bertempat di Gedung Negara, Wakil Bupati Sumedang H Erwan Setiawan beserta unsur Forkopimda Kabupaten Sumedang mengikuti pengarahan Presiden RI Jokowi Widodo secara virtual dari Pendopo Kabupaten Kuningan, Selasa (31/8/2021).

Tampak hadir mendampingi Presiden Joko Widodo, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dan para bupati serta walikota se-Provinsi Jawa Barat.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dalam laporannya di depan Presiden bersyukur karena saat ini keterisian rumah sakit hanya 16,9 persen yang merupakan sejarah terendah dalam BOR (Board Occupancy Rate) di Jawa Barat.

“BOR rumah sakit kami di akhir Juli lalu mencapai puncaknya di angka 91 persen. Sekarang turunnya sangat jauh. Tingkat kematian juga di bawah rata-rata nasional 1,9 persen, kasus aktif tinggal 3,28 persen atau 22 ribu pasien aktif, sudah tidak tertinggi lagi dibanding provinsi lain,” ucapnya.

Dikatakan Gubernur, sesuai arahan Presiden, untuk meningkatkan kesembuhan dan mengurangi tingkat kematian ada program pengiriman obat gratis dananya dari APBD.

“Tingkat kepatuhan memakai masker terpantau
di angka 91 persen, menjaga jarak 87 persen. Semua karena setiap hari Pak Kapolda, Pak Pangdam dan Satpol PP memonitor ruang-ruang publik dan melaporkannya melalui aplikasi. Jadi alhamdulillah kedisiplinan terjaga dengan baik,” ujarnya.

Ia juga melaporkan, PPKM di Jawa Barat mayoritas sudah di Level 3 dan sudah tidak ada lagi PPKM Level 4, serta sedang semuanya didorong memasuki PPKM Level 2.

“Karena kedaruratan sudah terlewati maka fokus kami sekarang adalah bekerja sama menyelesaikan vaksinasi. Seperti yang Bapak saksikan, vaksinasi terbagi oleh tiga pihak. Satu oleh pemerintah daerah, Kedua oleh TNI Polri, dan Ketiga dari organisasi profesi, organisasi politik, dan lainnya,” ujarnya.

Ia menerangkan, Per 31 Agustus 2021 Jawa Barat baru mendapat 16 juta dosis vaksin padahal kebutuhannya mencapai 37 juta vaksin dari jumlah penduduk 50 juta jiwa.

“Kami membutuhkan 15 juta dosis vaksin per bulan sesederhana itu. Jadi kalau Pemerintah Pusat melalui Kementrian Kesehatan bisa mengalokasikan 15 juta dosis vaksin perbulan. Kami bisa menyelesaikan bulan Desember 2021,” katanya.

Dikatakan Gubernur, di bulan Mei 2021 rata-rata hanya 50 ribu dosis perbulan, di awal Agustus 2021 sudah naik ke 150 ribu dan saat Agustusan bisa melewati 200 ribu.
6
“Puncaknya dengan kekompakan kami semua, pada tanggal 28 Agustus 2021 kita mencapai Rekor MURI 420 ribu dosis vaksin perhari,” ucapnya.

Ia juga mengarahkan agar sekolah tatap muka bisa segera diselenggarakan tanpa harus seluruh siswanya divaksin dahulu.

“Yang terpenting protokol kesehatan dipenuhi di sekolah-sekolah atau pesantren. Bapak Presiden juga tentu memonitor di Jawa Barat (situasinya) kondusif, tidak pernah terdengar ada dinamika-dinamika sosail politik karena Covid-19. Kami rajin berkomunikasi secara Silih Asah, Silih Asih, Silih Asuh,” katanya.

Sementara itu, Presiden Joko Widodo dalam arahannya mengatakan, perkembangan kasus harian Covid-19 di Indonesia mencapai puncaknya di bulan Februari 2021 sampai di angka 12.800 orang per hari.

“Maret, April, Mei pernah turun secara nasional di angka 2.600 orang per hari. Tapi karena mudik dan varian delta, maka meloncat di 56 ribu di pertengahan Juli,” ucapnya.

Dikatakan Jokowi, pada saat itu Epidomolog memperkirakan bahwa bulan Agustus bisa masuk ke angka 80 ribu, September bisa di 160 ribu dan kalau tidak bisa mengerem bisa seperti India di atas 400 ribu.

“Alhamdulilah (berkat) kerja keras, Pemerintah Daerah, Provinsi Kabupaten/Kota dan Pusat dan semuanya (tidak terjadi). Saya melihat semua bergerak bersama-sama meyelesaikan ini sehingga pada hari kemarin itu menjadi 5.400 kasus secara nasional,” ucapnya.

Jokowi mengungkapkan, modal sosial dengan cara gotong royong, bekerja bersama-sama TNI dan Polri di depan yang mati-matian di lapangan ternyata efektif.

“Selalu saya sampaikan kepada Panglima TNI dan Kapolri, begitu ada kurva yang naik di Provinsi, datangi segera dan perintahkan Pangdam, Kapolda, Kapolres, semuanya bersama-sama dengan Pemda harus diselesaikan secepatnya,” ujarnya.

Ia menegaskan agar semua tetap hati-hati jangan sampai hilang kewaspadaan terhadap virus Covid-19.

“Begitu kita kehilangan kewaspadaan, naiknya tidak terkendali, sulit dikendalikan. Kecepatan kita melokalisir mengisolasi. Karantina baik wilayah yang terkecil,” katanya

Ia mengungkapkan, alasan PPKM Darurat ialah karena di peta penyebaran Jawa dan Bali semuanya Zona Merah.

“Tidak ada yang kuning, maupun hijau. Tidak ada pilihan lain memaksa kita. Lompatan kasus sudah mencapai 56 ribu. Tidak ada jalan lain selain PPKM Darurat sebuah keputusan yang berat,” katanya.

Dikatakan Presiden, angka kematian di Jawa Barat dibandingkan nasional sangat rendah 1,95 persen.

“Tapi hati-hati Bandung ada tren kenaikan. Meskipun kecil, tapi tren ini harus dijaga. Meskipun masih jauh dengan rata-rata nasional,” ujarnya.

Ia juga mengatakan, ketersedian oksigen dan obat-obatan di rumah sakit datanya bisa kelihatan semuanya.

“Bupati walikota harus mengecek ketersediaan oksigen. Kita tidak bisa lagi bekerja makro, tetapi mikro juga harus kita ketahui. Oksigennya seperti apa, obat-obatan di rumah sakit itu harus dicek,” ucapnya.

Terkait vaksinasi, Presiden mengatakan agar Jawa Barat menjadi pioritas karena jumlah penduduknya yang paling besar di tanah air dan ia menjadikan Sumedang sebagai contoh yang baik dalam capaian vaksinasi.

“Saya kemarin ketemu Bupati dan Walikota agar vaksinnya mohon dipenuhi. Saya senang mendengar di berbagai kota stoknya akan habis. Sumedang stoknya dua hari lagi akan habis. Itu bagus. Itu yang kita inginkan. Segera habiskan,” ujarnya.(abas)

Categories: Regional